Rabu, 19 September 2012

10 Presiden Terburuk dalam Sejarah Amerika

Sejarah mencatat, bagaimana tingkah dan polah seorang pemimpin didalam menjalankan roda pemerintahanannya. Ada yang baik mengukir prestasi, tapi sebaliknya ada yang buruk menuai kontroversi. Seperti yang terjadi pada beberapa pemimpin dibawah ini. Berikut ini 10 Presiden Terburuk Dalam Sejarah Amerika.

1. Warren G Harding 1921 – 1923

Masa kepemimpinan Harding sebagai presiden, dilanda dengan berbagai skandal baik pribadi maupun politik. Menteri Dalam Negeri Albert B. Fall misalnya, menjadi menteri pertama dalam kabinet Harding yang dijebloskan ke penjara atas kasus Teapot Dome. Ketika Harding terpilihpun, ia banyak mengangkat dan menempatkan teman-temannya (yang dikenal sebagai Gang Ohio) ke dalam posisi politik strategis pemerintah. Beberapa yang ditunjuknya, malahan menggunakan kekuasaannya untuk merampok pemerintah. “I have no trouble with my enemies, but my damn friends, my God-damned friends… they’re the ones that keep me walking the floor nights!” ungkap Harding dalam nada kesal.

2. James Buchanan 1857 – 1861

Dalam pidato pengukuhannya sebagai presiden, Buchanan menyatakan; masalah perbudakan hanyalah “kepentingan kecil” karena Mahkamah Agung sudah hampir menyelesaikan hal itu. Dua hari kemudian, di mana ia memutuskan bahwa orang-orang keturunan Afrika, tidak pernah bisa menjadi warga negara Amerika Serikat, dan bahwa Kongres tidak memiliki kewenangan untuk melarang praktik perbudakan di wilayah federal AS (the Dred Scott decision). Selain itu, pemerintahan Buchanan mengalami Panic tahun 1857 – suatu penurunan tiba-tiba di ekonomi AS.

3. Franklin Pierce 1853 – 1857

Hal yang paling yang paling kontroversial dari presiden Pierce adalah Kansas-Nebraska Act, mengenai dibukanya kembali pertanyaan perbudakan di Barat. Undang-undang ini, menyebabkan kemarahan luas di Utara Amerika dan mendorong lahirnya Partai Republik. Pierce menempati peringkat Presiden paling efektif sekaligus juga politisi ragu-ragu yang mudah dipengaruhi.

4. Andrew Johnson 1865 – 1869

Johnson menjadi presiden, menggantikan Abraham Lincoln yang mati terbunuh pada 1860. Johnson memveto rancangan undang-undang hak sipil pertama, yang menyatakan kesetaraan ras kulit putih dan hitam di Amerika. Dalam sebuah suratnya pada gubernur Missouri ia menulis: “this is a country for white men, and by God, as long as I am President, it shall be a government for white men.” Johnson di impeach oleh kongres dengan selisih satu suara yang menyatakan dia bersalah.

5. Ulysses S. Grant 1869 – 1877

Skandal pertama yang menodai kepemimpinannya adalah peristiwa Black Friday, 1869. Namun skandal terbesar yang benar-benar mengguncang pemerintahannya adalah skandal Whiskey Ring di tahun 1875. Skandal ini diungkap oleh Menteri Keuangan Benjamin H. Bristow, di mana lebih dari 3 juta dolar dalam bentuk pajak dicuri dari pemerintah federal dengan bantuan dari pejabat pemerintah yang tinggi. Meskipun Grant sendiri tidak terlibat dalam korupsi yang dilakukan bawahannya ini, tapi ketidak tegasannya dalam bersikap menjadikan kepercayaan publik terhadapa pemerintahannya runtuh. Karir Grant juga semakin diperparah oleh rumor keterlibatannya pada General Order Number 11 sebuah gerakan anti-Semitisme.

6. Calvin Coolidge 1923 – 1929

Pada tahun 1919, tiga perempat dari Kepolisian Boston mogok. Coolidge (Gubernur Massachusetts) telah mengamati situasi selama konflik, tetapi belum campur tangan. Furious bahwa walikota telah memanggil unit penjaga negara, dia akhirnya bertindak. Dia dipanggil unit lebih dari Garda Nasional, dipulihkan Komisaris Polisi Curtis ke kantor, dan mengambil kendali pribadi kepolisian. Curtis menyatakan bahwa tidak ada striker akan diizinkan kembali ke pekerjaan semula, dan Coolidge mengeluarkan panggilan untuk sebuah angkatan kepolisian baru yang akan direkrut. Banyak orang mengkritik Coolidge sebagai bagian dari kritik umum laissez-faire pemerintah. Reputasinya mengalami kebangunan selama pemerintahan Reagan, namun penilaian akhir dari kepresidenannya masih terbagi antara mereka yang menyetujui pengurangan tentang ukuran pemerintah dan mereka yang percaya pemerintah federal harus lebih terlibat dalam mengatur ekonomi.

7. Richard Nixon 1969 – 1974
Pada bulan Juni, 1972, beberapa orang Nixon tertangkap melanggar ke markas Partai Demokrat di Hotel Watergate di Washington, DC - membawa cahaya Skandal Watergate terkenal. Nixon sendiri meremehkan skandal itu sebagai politik belaka, tapi ketika para pembantunya mengundurkan diri pada aib, peran Nixon dalam memesan sebuah ilegal menutup-nutupi terungkap di pers, pengadilan, dan investigasi kongres. Nixon kembali berutang pajak, telah menerima sumbangan kampanye terlarang, dan telah dilecehkan lawan dengan lembaga-lembaga eksekutif, penyadapan, dan break-in. Selain itu, ia telah memerintahkan pemboman rahasia Kamboja. Berbeda dengan rekaman tape oleh Presiden sebelumnya, rekaman rahasia percakapan Gedung Putih diturunkan dan diperintahkan dan menunjukkan rincian keterlibatan di cover-up. Nixon dinobatkan oleh dewan juri yang menyelidiki kasus Watergate sebagai "konspirator unindicted-co" dalam skandal Watergate. Mengingat kerugian tentang dukungan politik dan kepastian dekat kedua impeachment itu oleh DPR dan keyakinan kemungkinan nya oleh Senat, ia mengundurkan diri pada tanggal 9 Agustus 1974, setelah menangani bangsa di televisi malam sebelumnya. Dia tidak pernah mengakui kesalahan kriminal, meskipun ia kemudian mengakui kesalahan penghakiman.

8. Zachary Taylor 1849 – 1850
File:Zachary Taylor-circa1850.jpg
Isu perbudakan didominasi jangka pendek Taylor. Meskipun ia memiliki budak, ia mengambil sikap yang moderat pada perluasan wilayah perbudakan, kemarahan Selatan sesama. Taylor mendesak pemukim di New Mexico dan California untuk merancang konstitusi dan berlaku untuk kenegaraan, melewati tahap teritorial. New Mexico terlalu kecil untuk bertindak tapi California - yang memiliki pertumbuhan penduduk yang tinggi dari demam emas - menulis sebuah konstitusi yang tidak memungkinkan perbudakan; para pemilih menyetujui dan pemerintahan negara baru mengambil alih pada Desember 1849 tanpa persetujuan Kongres. Selatan sangat marah dengan Taylor dan dengan California. Taylor mengadakan konferensi dengan para pemimpin Southern badai yang mengancam memisahkan diri. Dia mengatakan kepada mereka bahwa jika perlu untuk menegakkan hukum, ia secara pribadi akan memimpin Angkatan Darat. Orang "yang diambil dalam pemberontakan melawan Uni, ia akan menggantung ... dengan keengganan kurang dari dia telah digantung desertir dan mata-mata di Meksiko."

9. John Tyler 1841 – 1845
Tyler Kepresidenan jarang dianggap serius pada masanya. Lawan dia biasanya disebut sebagai "Pejabat Presiden" atau "Accidency-Nya". Tyler kaget Whig Kongres oleh vetoing hampir seluruh agenda Whig, dua kali vetoing undang-undang Clay untuk tindakan perbankan nasional setelah Panik dari 1837 dan meninggalkan pemerintah menemui jalan buntu. Tyler secara resmi dikeluarkan dari Partai Whig pada tahun 1841, beberapa bulan setelah menjabat, dan dikenal sebagai Pada tahun 1843 "manusia tanpa pesta.", Setelah ia memveto rancangan undang-undang tarif, DPR dianggap resolusi impeachment pertama melawan presiden dalam sejarah Amerika. Sebuah komite yang dipimpin oleh mantan presiden John Quincy Adams menyimpulkan bahwa Tyler telah disalahgunakan veto, tetapi resolusi impeachment tidak lulus.

10. Millard Fillmore 1850 – 1853
Fillmore naik ke presiden atas kematian mendadak dan tak terduga Presiden Taylor pada bulan Juli 1850. Perubahan kepemimpinan juga menandai pergeseran politik yang tiba-tiba di pemerintahan, sebagai Fillmore dihapus seluruh kabinet Taylor, menggantinya dengan individu diketahui menguntungkan upaya Kompromi. Fillmore menandatangani hukum Fugitive Slave Act sebagai kompromi antara kepentingan slaveholding Selatan dan Utara-Soilers Gratis. Tindakan berusaha untuk memaksa pihak berwenang di negara-negara bebas untuk kembali budak buronan untuk tuan mereka.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar